Print |  Email | RSS RSS |  Email Alerts |  Contacts | Download Financial Tear Sheet Financial Tearsheet

News Release

Printer Friendly Version View printer-friendly version
Back
Bank Mandiri Perluas Akses Layanan Keuangan Inklusif
12/05/16

Jakarta, 5 Desember 2016 – Bank Mandiri terus memperluas akses layanan branchless banking untuk menjangkau masyarakat yang masih belum ber-bank (unbanked). Kali ini, perseroan menggandeng PT Dian Kencana Puri Prima (DKPP), distributor salah satu perusahaan telekomunikasi nasional, sebagai pemberi referral loket-loket atau toko penjual pulsa di bawah kelolaannya.

Peluncuruan kerjasama tersebut dilakukan oleh Direktur Digital Banking & Technology Bank Mandiri Rico Usthavia Frans dan Direktur Utama DKPP Ibu Dian Hariani dan disaksikan oleh Direktur Commercial Banking Bank Mandiri Kartini Sally, di Jakarta, Senin (5/12).

Saat ini transformasi industri telekomunikasi semakin bergerak ke arah layanan data dan pertumbuhan PDB Sektor Telekomunikasi selalu berada diatas nasional selama 6 tahun terakhir namun pertumbuhannya turun dari double digit menjadi single digit. Dari sisi demand, menurut Rico, besarnya jumlah penduduk dan kebutuhan penggunaan telekomunikasi menjadi penarik dari industri telekomunikasi dengan kata lain bahwa, “Besarnya jumlah penduduk di Indonesia adalah salah satu driver tingginya pertumbuhan telekomunikasi di Indonesia.” 

Hal ini terbukti dengan jumlah pelanggan mobile (pengguna sim card) terus bertambah hingga melebihi jumlah penduduk. Sehingga ini merupakan peluang bagi DKPP untuk terus mengembangkan layanan berbasis teknologi dan jaringan.

Melalui kerjasama ini, diharapkan masyarakat khususnya segmen unbanked dapat melakukan transaksi keuangan dengan mudah dan aman. Mereka cukup datang ke toko-toko pulsa milik DKPP untuk melakukan transaksi dasar keuangan seperti penyetoran atau penarikan tunai dari rekening melalui rekening mandiri e-cash. Ke depan, juga telah dikembangkan untuk pembukaan, penyetoran dan penarikan dari rekening tabungan Laku Pandai.

Menurut Kartini, kerjasama ini menjadi implementasi komitmen perusahaan dalam mendukung agenda program keuangan inklusif dan gerakan nasional non tunai (GNNT).

“Sinergi dengan DKPP ini nantinya juga akan membantu Bank Mandiri dalam mendukung pemerintah menyalurkan bantuan sosial non tunai,” tutur Kartini.

Dengan kerjasama ini, Kartini melanjutkan, Bank Mandiri menargetkan dapat menambah loket-loket layanan branchless banking sekitar 12.000 loket agen. Pada akhir Oktober 2016, Bank Mandiri telah memiliki lebih dari 33.000 loket agen branchless banking dengan jumlah nasabah mencapai 1,3 juta orang. 

Layanan branchless banking sendiri merupakan layanan pemberian jasa sistem pembayaran dan keuangan yang dilakukan melalui kerja sama dengan pihak ketiga (agen) serta menggunakan sarana dan perangkat teknologi berbasis mobile maupun berbasis web dalam rangka keuangan inklusif.

Dijelaskan Kartini, kerjasama keagenan yang dilakukan saat ini adalah dengan agen individu seperti toko kelontong, warung dan reseller pulsa serta juga dengan perusahaan/institusi yang memiliki jaringan luas dan tersebar.